Friday, July 7, 2017

Scientia Square Park Fun!

Hari Kamis kemarin, karena si mbak konfirm gak balik satu hal dan lainnya, gw terpaksa cuti mendadak. Setelah agak siangan, Billy selesai urusannya, mulai berasa rugi kalo udah potong cuti tapi di rumah doang. Akhirnya kita memutuskan untuk bawa Bebe Bibi ke Scientia Square Park. Kasian juga mereka libur panjang, tapi gak kemana-mana. Terus ngajak sohib SMA gw si Anesh, yang punya anak perempuan seumuran Bibin. Jadi klop lah kita. Niatnya sih piknik cantik, gw udah bawa tiker, Anesh bawa makanan. Sampe sana, karena riweuh di mobil full ama bocah-bocah dan perjalanan jauh beut ke Summarecon, tiker aing lupa diturunin dari bagasi :D
Tempat pertama yang jadi inceran Bebe, Human Body Adventure. Ini adanya di dalem Summarecon Digital Center. Ributnya setengah mati mau masuk sini. Sampe dalem bukannya dia bacain keterangan di tiap body parts, dia malah sibuk live di instagram. Kids these days...... Setelah selesai muterin, puas foto-foto, bikin video dan boomerang gak ketinggalan, kita lanjut ke belakang, main ke Parknya. Ini tamannya luaaaaas dan menyenangkan sekali lho. Gw aja yang udah tua dewasa seneng banget liat taman bagus segede gitu, hijau rumput dan taneman terawat,  banyak play ground sana sini. HTM weekday 25rb, lebih murah daripada weekend 50rb. Kata si Baba, halah cuma selisih 25rb aja. Eits, 25rbx4 orang kan jadi 100rb. Mayan itu buat beli Dum Dum 4 gelas :p Selain masalah Dum Dum tadi, enak aja pasti lebih sepi dibanding weekend. Walaupun kemarin juga gak sepi-sepi amat ya, tapi masih enak lah. Gak ngerti kalo weekend seberapa penuhnya. Masuk ke taman, Zahra anaknya Anesh langsung cuss ke bagian wall climbing, sementara Bebe Bibi main di playground. Bibin, si anak singkong yang rada takutan, naik ayunan yang aman aja pake pesen sponsor, 'jangan kenceng-kenceng ya, Bu.' Walapun setelah beberapa saat dia mulai berani, tapi awal naik mukanya tegang abis dan pegangan besinya kenceng banget :D

Tegang banget lho sis, mukanya

Tapi kemudian dia berani :)
Abis itu kita nyusul ke area wall climbing, Zahra dan Bibin nyobain naik wall pendek yang gratisan, sementara Bebe beli tiket untuk naik yang tingginya. Awalnya gw dan Billy ragu apa iya ini anak bisa, secara yang pendek aja dia jatuh mulu, dan tiket wall climbing itu lumayan 30rb. Takut mubazir gitu... Eh, ternyata dia bisa sodara-sodara! Emang dari kecil Bebe gak pernah takut tinggi, jadi gak masalah ngintip ke bawah juga. Dia berhasil naik lumayan tinggi lah, gw aja dari bawah ngilu liatnya. Pada saat dia akhirnya nyerah, dia bilang bukan karena takut tinggi, tapi karena kakinya mulai gemetaran capek. See parents, never second guess your children *ngomong sendiri*


Ngilu ngeliatnya
Abis Bebe kelar wall climbing, gw bawa Zahra dan Bibin ke tempat trampolin. Jadi ada area trampolin juga, yang setelah 5 menit kita main disana disamperin ama masnya, ternyata mesti bayar. Gak tau sih bayar berapa, tapi ya udahlah cari yang lain aja. Kita jalan lagi muterin taman, main ke ayunan bulet tempat awal masuk, lanjut ke lapangan dimana bisa petting burung hantu, liat kandang kelinci, butterfly farm, abis itu lanjut makan malem.
Long live Dum Dum!
Disitu banyak restoran sih, gw gak ngeh apa aja, karena kita makan di Brewoks, food courtnya. Anak-anak sih tetap makan Kids Meal Mc.D begitu mereka liat ada Mc.D. Biarin deh, yang penting keisi perutnya. Mc.Dnya gak besar, tapi lumayan nyaman ada kamar mandinya bersih, cuma gak ada playgroundnya aja *ya menurut ngana :p* Selesai makan, gw beli Dum Dum *teteup*, anak-anak mulai lari-larian lagi kesana kemarin. Heran lho aseli, anak-anak ini perasaan makannya lebih dikit dari kita, kenapa tenaganya banyak bener.

Zulkhaidirs and Mansyurs
Kita pulang sekitar jam 9 dari sana, setelah makin sepi walapun duo energizer bunnies Zahra dan Bibin masih on banget. Overall puas banget kesini, tamannya bagus terawat, area luas buat anak-anak lari, tempat duduk-duduk pun tersebar, mau makan atau jajan gak susah, mainnya bisa milih dari gratis atau bayar, kalo malem lampu tamannya cantik, we'll definitely be back insha Allah :)

Thursday, June 29, 2017

Maidless Hari ke3

Saat mba udah pulkam tiga hari yang lalu, terjadilah percakapan di bawah ini:

Bubu: "Bebe, bibi, ayo beresin mainannya. Jangan ada yang geletakan di bawah. Ibu mau nyapu, kalo di bawa nanti ibu sapu sekalian"
Bebe: "Abin!  Ayo kita beresin, nanti ibu kalo udah marah kaya Beauty and the Beast. Tapi yang jadi Beast-nya"


Whaaattt?!?!  Ini siapa yang ngajarin?  Btw, bubu kalo udah capek, liat rumah berantakan, bisa lebih serem dari Beast :D

Friday, June 16, 2017

Beli Rumah Indent vs. Ready Stock

Setelah hampir 6 bulan rumah kita dibangun dan mulai masuk tahap finishing, gw ngerasain beberapa keuntungan dari beli rumah indent. Walaupun tahun lalu pas mutusin untuk beli rumah ini agak pusing karena mesti ngontrak dulu sambil nunggu rumahnya dibangun *ngontrak dulu=keluar uang sia-sia* tapi sekarang gw bisa ngelihat hikmahnya beli rumah indent dan nungguin dibangun dari nol.


Ini keadaan awal tanah kita. Di pojokan banget, gak ada kiri kanannya.
Alhamdulillah juga dapet bentuk yang "ngantong'.

Pertama, kita bisa utak-atik layout rumahnya. Jadi, kalo kita beli rumah kan udah pasti luas tanah dan bangunannya berapa. Kalo rumah ready stock, walaupun begitu selesai beli langsung bisa pindahan ke rumah baru, tapi kita akan pasrah dengan lay out dan ukuran ruangan yang udah dibangun oleh developer. Kalo rumah indent, *pengalaman di komplek gw* kita bisa request untuk gedein kamar utama, kamar mandi dll selama gak nambah luas bangunan awal dan gak merubah fasad depan gak kena tambahan biaya. Rumah gw, ukuran kamar anak standarnya 2,5x3m, tapi billy minta supaya digedein jadi 3x3m. Sama kaya kamar utama. Terserah bagian mana yang dikecilin, entah ruang tv atau dapur, yang penting kamar anak ditambah 0,5m. Rumah-rumah tetangga, gw lihat ada yang gedein banget kamar utama, besarin kamar mandi tapi gak pake kamar tidur ART. Lebih fleksibel lah intinya. 

Ini design dari arsiteknya. Karena bentuk tanah gak standar, gak bisa ngikutin bangunan standar.
Standarnya tanah 6x15. Tanah gw, ajaib lah kiri kanan depan belakang gak ada yang sama ukurannya :D
Kedua, adjust finishing sesuai mau kita. Bangun rumah dan finishingnya ternyata banyak banget printilan yang bisa kita adjust sesuai mau kita kalo indent. Contoh, jendela. Kemarin pas mampir untuk  ngecek rumah, billy ketemu sama tukang kusen yang mau masang jendela. Terus ditanya, nanti jendela kalo dibuka mau yang model didorong dari bawah, atau model kupu-kupu yang kebuka kaya pintu. Karena kalo gak ditanya, mereka akan bikin standar yang didorong dari bawah. Kita request yang model kupu-kupu biar banyak angin. Terus kaca samping sliding door belakang, apakah mau dibikin kaca mati atau bisa dibuka. Belum model meja dapur. Meja dapur gw adjust jadi bentuk L yang standardnya cuma lurus aja. Atau beli keramik sendiri buat backsplash dan granit untuk meja beton standar. Mayan lah jadi cakepan dikit dapur akiks :p

Ini foto tanggal 9 Maret. Liat ada kerangka atep aja udah seneng banget.
We finally have roof over our head! Almost. Lol.
Sebenernya kalo ada budget lebih, bisa juga beli keramik sendiri buat kamar mandi. Sayang saat ini fulus lagi mefet buat beli tegel vintage masa kini yang lagi hits :p Jadi kamar mandi kita pasrahin aja ke default keramik dari developer. Heuheuheuheu.

Intinya, walaupun mesti bersabar nungguin mulai dari bobok tanah untuk fondasi sampe nungguin pasang genteng, granit dll, tapi puas. Walaupun beli rumah di kompleks yang notabene ngikutin standar developer, isinya bisa kita adjust sesuai selera dan budget. Coba kalo kita beli rumah yang udah jadi, mau adjust ini itu, pasti bongkar lagi kan. Selain sayang bongkar bangunan yang jadi, plus keluar uang yang pasti gak sedikit. 
Dapur yang dibenerin. Awalnya lurus doang, tapi kok sempit.
Akhirnya dibobok lagi tambahin meja biar jadi bentuk L.
Gw sekarang ngerasain cerita orang-orang yang udah duluan beli rumah. DP rumah itu bikin pusing karena besar jumlahnya, tapi ngisi rumah gak kalah pusingnya sama nyari uang DP. Hahahhahhaa.. Gw sekarang ditahap deg-degan mau ngukur korden. Jendela besar di ruang tamu dan bikin kaca belakang jadi sliding door emang cantik, banyak cahaya dan bagus buat sirkulasi udara. Tapi itu juga berarti mahal bikin kordennya :D Lemari gantung dapur alhamdulillah ada bekas rumah lebak bulus dulu, paling dipotong dikit karena dapurnya dulu model yang manjang, dapur sekarang model L. Tapi jauh lebih hemat daripada bikin baru. Tinggal bikin yang buat bawahnya. Sempet nanya ama tukang kayu, dia kasih harga 3,5jt/m2 untuk kitchen set. Yuuukkk mariiiii :D 
Ini foto diambil minggu lalu. Udah berbentuk rumah rapi.
Tinggal pasang jendela, pintu, dan printillan lainnya. Seeing this pic warms my heart :)
Intinya, walaupun beli rumah indent ada kekurangan seperti mesti nunggu berbulan-bulan, asal developernya terpercaya, banyak juga kok kelebihannya yang bisa bikin kita hemat biaya renov dll dsb :)

Friday, June 2, 2017

Ultah Bibin

Anak cumi yang bubu gemes banget itu, ultah ke 5 tanggal 16 Mei kemarin. Udah resmi bukan balita lagi, walaupun tentu dimata ibunya tetep anak bayi. 


Karena udah sekolah kali ya, banyak temen-temen sekelasnya yang ultah di kelas, jadi dari bulan sebelumnya dia nanya mulu, 'aku ulang tahun berapa hari lagi?'. Pertanyaan itu bak daily alarm di hp, ditanyain tiap pagi pas bangun tidur. Padahal masih bulan April, heuheuheuheu. Tadinya, gw berniat mau ngerayain di kelas, tiup lilin sederhana terus bagi2 KFC. Gak terlalu heboh pake goody bag lala lala. Tapi, mendekati hari ulang tahunnya, kok keadaan ekonomi dalam negeri lagi gak memungkinkan. Ngobrol-ngobrol sama Billy, dia bilang juga tiup lilin di rumah aja lah. Setelah kita tanya anaknya, ternyata yang bikin dia gak sabar banget pengin ulang tahun karena dapet kadonya itu. Bukan tiup lilin di kelas. Okesip.


Jadi ya, curhat sedikit. Belakangan ini gw lagi belajar untuk menekan ego gw sebagai orang tua. Namanya orang tua, apalagi emak-emak, pasti kita pengin yang terbaik buat anak. Kadang, yang terbaik itu berbanding lurus dengan harga. Padahal, anak gw gak terlalu peduli harga or merk. Contohnya, Bebe pas pentas akhir tahun harus pake sepatu item. Manalah ada anak sekolah swasta punya sepatu item, yekaaaannn... Harus beli dulu. Mengingat cuma bakalan dipake sekali, gw titip adek gw beli di pasar pondok labu. Udah dapet sepatunya, Bebe juga suka. Terus pas jam makan siang gw jalan ke Plaza Semanggi, hampiiir aja gw beliin lagi sepatu flat di Payless. Hanya karena gak tega sama Bebe. Bukan karena butuh. Untung telpon Billy dulu, kalo nggak mah udah bablas beli lagi sepatu item :p



Balik lagi ke Bibin, karena yang bikin dia excited adalah dapet kado, gw ama Billy pulang kantor nyari kado buat dia. Kita beliin dia lego *karena lagi seneng2nya main lego bareng anak2 tetangga*, celengan, dan puzzle. Masing-masing kado itu kita bungkus masing-masing, biar keliatannya banyak :D Untuk tiup lilin, gw  beliin cronuts mini JCo. Buat syarat aja itu mah, yang penting dia seneng.

Alhamdulillah dia seneng. Seneng tiup lilinnya, seneng ama kadonya. Emang ngajarin anak hidup sederhana harus dimulai dari orang tua dulu :)

Thursday, February 2, 2017

Cerita KPR

Tahun lalu, sekitar bulan September, gw dan billy mulai hunting rumah. Alhamdulillah, akhirnya kita punya rezeki untuk beli rumah sendiri. Karena pernah lama tinggal di pamulang, otomatis yang pertama kita hunting ke kompleks pamulang estate dan pamulang m.a. Kita familiar banget sama daerah situ. Awalnya, niat kita mau  beli rumah second aja, dengan harapan harga lebih terjangkau dan dapet tanah lebih luas dari rumah baru. Mengingat rumah baru sekarang luas tanah dan bangunannya bak rumah barbie. Heuheueheu.... Dua weekend keliling di kompleks itu, ternyata.... rumah second sama aja atau bahkan lebih mahal dari rumah baru! Amaziiiinnnggggg :D

Akhirnya gw mulai hunting lewat internet, semua website properti gw buka. Dan ketemu lah sama satu perumahan daerah cinangka, yang kalo diliat luas tanah dan bangunan masuk versi standar gw, harga juga lebih murah dari pasaran. Penasaran dong eikeee..... Hari sabtu berikutnya, gw dan billy mulai nyari ke daerah Cinangka, semua kompleks yang kita lewatin, kita mampirin dan minta brosurnya. Kebetulan kompleks yang gw tuju agak jauh dari jalan besar, jadi ngelewatin banyak perumahan dulu. Hasilnya, semua perumahan yang gw liat tetep lebih mahal. Singkat cerita, setelah sampai di komplek itu, gw dan billy sreg, langsung ngetek kavling. 

Selanjutnya, proses KPR. 

Jadi, beberapa saat sebelum terima uang untuk DP, pihak dari developer minta dikirimin dokumen-dokumen pendukung untuk pengajuan KPR. Standar lah, foto copy KTP, KK, Slip gaji, NPWP, Surat Keterangan Kerja. Padahal gw dah bilang, gw baru mau mengajukan KPR kalo udah lunasin semua tagihan kartu kredit, maksudnya biar BI checkingnya oke, gitu. Tapi orang developernya bilang, gpp dimasukin aja dulu berkasnya, nanti mereka akan kasih tau pihak bank bahwa kartu kredit gw akan dilunasin. Maksud mereka biar prosesnya pararel, jalan bareng. Jadi pada saat uang DP udah diterima, KPR juga udah diapprove. Nggak salah juga sih. Developer gw punya beberapa kerjasama dengan bank, BTN, DKI Syariah, BTN Syariah, Mandiri Syariah juga.

Pertama dimasukin ke BTN konvensional, karena gw minta yang jangka waktu KPR bisa maksimal, 20 tahun. Setelah kasih nomer NPWP dan KTP, eng ing eng.... BI checkingnya kacau! Ditolak lah pengajuan gw. Yang bikin lebih down, orang marketing BTN bilang, "Bu, kalo BI checkingnya kaya gini sih, semua bank juga gak bisa". Pengin nangis gak sih..... Dan emang abis itu gw nangis beneran...hehehehhe... Bayangin gak, pertama kali ngajuin KPR, ditolak dengan embel2 gak ada bank yang mau terima. 

Abis itu, dicoba ke DKI Syariah, udah sampe ditelpon untuk survey sama orang DKInya, tapi lagi2 mentok di BI checking. Dititik ini, gw udah hopeless alias pasrah maksimal. Gw gak ngejar2 jawaban lagi ke orang developer, takutnya mereka ngerasa keteror dan malah sebel ama gw, wkwkwkwkk.. Jadi gw duduk manis aja, lunasin semua tagihan kartu kredit, Billy sisihin uang buat DP rumah, abis itu sisanya berdoa. 

Sampe akhirnya di suatu Jumat, gw makan siang ama temen ngekos jaman kuliah. Curhat panjang lebar soalnya rempongnya mau punya rumah sendiri. Dulu, gak punya uang buat DP, sekarang giliran punya uang buat DP, eh banknya amsyong. Terus dia bilang, sabar aja. Kalo udah rejekinya, pasti nanti bisa. Jalan pulang dari makan siang itu, orang developer whatsapp gw. Dia bilang, berkas gw mau diproses di BTN Syariah, tapi karena kebetulan waktu itu lagi akhir bulan, mereka mau tutup buku dulu. Awal bulan November nanti mulai diproses. Rasanya kaya mimpi. Alhamdulillah.

Sekitar awal November, ada orang dari BTN Syariah yang telpon, survey lewat telepon sekalian ngisi data-data formulir pengajuan. Gw sih gak berharap banyak. Tapi ternyata seminggu kemudian, orang BTN Syariah tadi whatsapp lagi, "sore mba, pengajuan KPRnya udah diapprove yak...xxxjuta rupiah" Best wa message of my life :D Akhirnya, sodara2!! Itu wa-nya gw screenshot, disave sampe sekarang...... sejarah bok :D Proses selanjutnya, mereka akan kirim pihak ketiga dari appraisal untuk survey fisik rumah ke kompleks gw. Jadi gw janjian sama orang appraisal, untuk naksir harga rumah. Hal ini untuk keperluan asuransi kebakaran. Pas ketemu sama orangnya, ternyata temen SMPnya billy....capek deeeeh.... Abis itu, appraisal kirim laporan ke BTN Syariah, baru mereka terbitin SP3nya. 

3 Jan 2017
Setelah SP3 dikirim via email, baru gw berani transfer DP ke developer. Biar udah ada 'pegangan' lah. Ada jaminan dari bank bahwa bener pengajuan gw diterima. Setelah transfer DP, tanah kavling mulai digali untuk bikin fondasi. Jadi, kalo kita beli rumah indent, minimal mesti ada bangunannya sedikit, baru bisa akad kredit dengan bank. Karena katanya, bank gak mau bayarin rumah kalo belum ada bangunannya. Setelah bikin fondasi, dan ditentuin jadwal buat akad kredit di akhir Desember, kita bayar biaya KPR ke BTN Syariah yang nilainya sekitar 5% dari plafond kredit. Lumayan besar yaaaa.... Abis itu, ketemuan di lokasi akad kredit, tanda tangan banyak bener, diterangin lagi ama notaris lanjut tanda tangan lagi di akte dll dsb...... and.... we are officially on our way to have our own house! 

28 Jan 2017.
Sore ini abis akad kredit, pulang rasanya ngawang, kaya mimpi. Ga nyangka akhirnya bisa punya rumah sendiri, sambil bayangin tiap bulan bayar KPR sampe 15 tahun ke depan... hahahahahha....

Tuesday, January 24, 2017

Bali :) (3)

Hari kelima, anak-anak tepaarrr....Hahahahhaha..... Abis sarapan, berenang, main di hotel, naik kamar, tidur dan gak ada yang minta main ke pantai, atau jalan makan keluar :D Gw juga sebenernya udah capek, dan emang nempel di kasur hotel enak banget rasanya. Tapi kan laper ya, bosen juga makan di hotel. Terus gw dan billy penasaran ama warung yang dulu kita pernah makan, model warteg gitu bisa milih lauk tapi adanya di daerah double six. Mumpung si miss cepet capek lagi tidur, kita berdua *sok* jalan kaki walaupun kata googlemaps jaraknya 2km dari hotel. Gpp lah, toh gak bawa anak-anak. Bebe di kamar nonton tv sambil nungguin adeknya tidur.




Tadinya pengen ngikutin googlemaps lewat jalan raya seminyak lurus aja sampe legian, terus belok kanan double six. Cuma karena gw pikir lebih deket lewat pantai, jadi lagi-lagi sok mau motong lewat pantai, yang ternyata gak tembus dan kita masuk gang-gang kecil di seminyak, dimana kiri kanan isinya villa melulu. Makanya jadi orang gak boleh sok, udah ikutin aja kata googlemaps :D Mayan lho sekali jalan 2km, bolak balik udah 4km. 


Warung Murah ini masih murah! Berhubung abis jalan kaki jam 2 siang, gw kayanya lupa gak foto deh. Atau mungkin gw foto tapi di delete billy? :p Anyway, ini satu lagi alternatif warung makan murah daerah double six dan sekitarnya ya. Rasanya juga enak, lauk macem2, walaupun kayanya ada pork juga. Nasi bisa milih mau nasi putih atau nasi merah. Abis makan dari situ, kita berniat naik taksi untuk balik ke hotel. Walaupun ujungnya turun juga dan jalan kaki. Macica gilaaa... 

 

Vanilla Millefeuille
Sampe depan hotel, gw gak ikut naik karena pengen keluyuran lagi ke daerah seminyak. Ya masa di bali gw gak kemana-mana....heuheuheuuu.... Target pertama pengen ke Monsieur Spoon, karena pengen dessert setelah jalan kaki jauh. Terus aja jajan daerah situ sampe akhirnya belok kiri setelah Motel Mexicola ke Sea Circus. Ini tempat yang penasaran karena kalo liat di IG, kok lucu banget modelnya. Setelah dari Sea Circus dan perut rasanya mau meledak, jalan kaki lagi motong sampingnya The Oberoi yang tembus di jalan kecil belakang hotel.

Ini booth jual handuk lucu2, cuma pas dideketin harganya 300-400an.
Bhay!
Keringetan, kaki gempor abis jalan kaki, alhamdulilah depan hotel ada Bali Spa....fiuuhh.... Boleh lah ya pijet dulu sebelum balik hotel :p Makan malem emang mau di hotel aja, ada barbeque-an all you can eat gitu. Mengingat anak-anak dari pagi udah gak semangat buat jalan.



Coconut milk coffee + chicken  taco
 Hari keenam, waktunya pulang. Walapun agak sedih, tapi badan udah pegel-pegel semua. Abis check out kita makan ke Biku, beli Gelato Factory, balik lagi duduk-duduk di hotel sampe jam 6an, abis itu jalan ke airport. Alhamdulillah kali ini gak ketinggalan pesawat lagi..... Malah pesawatnya yang delay 30 menit. Kita pulang naik Citilink. Kali ini Bebe duduk samping bapaknya, gw sama bibin. Bibin sedih begitu naik, karena gak ada tvnya. Ditambah pesen sponsor, besok-besok kalo mau naik pesawat lagi harus yang buntutnya biru, biar ada TV.

Aminnn yaa Biiin...... :* 



Monday, January 23, 2017

Bali :) (2)

Hari ketiga, kita ke Mengiat Beach di daerah Nusa Dua setelah sarapan di hotel. Karena udah hopeless sama pantai yang deket hotel, dan dapet info dari temennya Billy mendingan ke Mengiat aja. Daannnn...... gak nyesel. Asli! 

Pantai Mengiat ini lokasinya masuk ke area BDTC Nusa Dua. Kalo dah sampe gerbang BDTC, nanya aja ama sekuriti yang periksa mobil. Emang agak nyelip diantara hotel-hotel besar, gak susah kok. Asal bawa kendaraan sendiri, jangan taxi, supaya pulangnya gampang. Sewa kursi/loungers 50rb/hari untuk lokal, untuk bule kalo gak salah 100rb. Disini gak banyak jajanan, ada beberapa resto yang bisa pesen dan dianter ke pantai, tapi ya gitu deh, mihil. Mending sebelumnya mampir minimarket dulu dan bawa persediaan minuman/cemilan sendiri. Yang mana gak gw lakuin, kemudian nyesel.


Begitu masuk area pantainya sendiri....oh em ji where have i been?!! Baguuuss banget....... pantainya pasir putih, air laut gradasi dari ijo ke biru, ombak tenang, dan pantainya relatif sepi. Selama ini ke Bali gak pernah kepikiran untuk main ke pantai daerah benoa/nusa dua, karena dalem pikiran gw, pantai bagusnya udah dibikin private ama hotel. Sementara suruh nginep di hotel kok ya sayang ya duitnya :p 


Kita disini dari jam 10 pagi, masih bisa milih kursi dibagian depan, sampe jam 1 siang. Itu karena perlu makan. Seandainya kita bawa makan sendiri, kayanya gak pulang-pulang ampe sore...wkwkwkwkk.. Secara bebe bibi dapet temen main. Bebe ada temen anak indo-australi, si abin pun ada anak kicik perempuan yang tebakan gw anak latin. Cantik bener, mungil, mata coklat, pipinya merah. Kalo bebe bisa ngobrol lancar ama temen setengah bulenya, si abin dan temennya cukup duduk dan main pasir bareng aja. Udah cukup itu :D 




Selama main di pantai, Bebe gak jauh-jauh dari laut, sementara Bibi berusaha sejauh mungkin dari laut. Gak ngerti kenapa dia takut banget sama ombak, berdiri di laut sambil digendong pun jejeritan kalo kena ombak dari belakang. Duduk di pinggir yang deket ombak juga gak mau. Pokoknya macam pus meong yang kalo liat air ombak dateng, dia kabur duluan. Sementara kakaknya gak pake pikir panjang langsung lari ke laut :D Abis dari Mengiat, niatnya kita mau cari makan daerah Uluwatu, sambil main lagi ke pantai yang viewnya sunset.

Rencana tinggal rencana, begitu masuk mobil, tidur dua-duanya. Pules bener. Daripada gw gendong anak turun naik ke pantai kan, mending pulang hotel dan beli makan di Warung Ocha.  Btw, Warung Ocha sekarang harganya udah gak bisa dibilang warung yah. Ya gak semahal resto/kafe sih, tapi tetep bukan warung juga.

Echo Beach Bar.
Liat itu anak kutu digendong kakaknya? Yess...segitunya dia gak mau jalan kaki

Tidur siang bentar, anak-anak makan dulu di hotel, sorenya kita jalan ke Canggu. Penasaran juga katanya sekarang yang lagi hits kan daerah Canggu, nyetir kesana pake googlemaps, ternyata lumayan jauh. Sampe Echo Beach udah mau sunset, duduk-duduk sebentar di Echo Beach Bar, terus balik lagi ke daerah Kuta, Tuban yang macetnya minta ampun walaupun udah malem. Sekitaran Discovery Mall itu rameee bener. Pas lagi muter-muter gak jelas karena jalanan banyak yang satu arah, ketemu Nasi Bu Pedes Bu Andika. Mampir untuk bungkus makan di hotel, eyaampun masih enak yaaa....dan murce! 


Hari keempat, karena udah gak ada mobil, akhirnya lebih banyak di hotel aja. Baru keluar sore setelah anak-anak bangun tidur siang. Makan siang yang ketelatan di Warung KZU, Drupadi, seberangnya Haris Hotel. Modelnya kaya warteg yang bisa milih sendiri, ada beberapa menu ala cart kaya nasi goreng dan chicken curry. Nasi gorengnya enak dan banyak. Kalo mau nyari alternatif makanan murmer sekitar seminyak, kayanya ini boleh dicoba. FYI, beberapa menu ada yang mengandung babi ya. Abis itu kita naik taksi ke Kayu Aya, pengen nyobain Revolver Coffee yang konon kabarnya enak banget. Ternyata kabar itu gak bohong, affogato nya aseli enak. Kopinya nendang, es krimnya enak. Ice caramel latte yang gw pesen juga gitu, gelasnya kecil kaya gelas affogato. Tapi karena kopinya kenceng, jadi minumya gak bisa langsung sruput :D 

Kiri: Caramel Latte. Kanan: Affogato.
Mesti cobain deh kalo ke Bali
Abis dari Revolver, jalan aja di sekitar Seminyak sampe ke Ku De Ta. Gak masuk ke Kudeta, secara angin kenceng banget duduk kelamaan juga masuk angin, jadi ngeluyur aje ke pantai sebentar, di PHP in lagi sama sunset, terus pulang.

bebe abel, udah gede banget :)

Bali :) (1)

Alhamdulillah, akhir tahun kemarin baba bubu bebe bibin liburan ke Bali :)

Biasanya gw jarang cek n ricek tiket pesawat akhir tahun, karena harganya melambung tinggi seperti harga cabe sekarang. Tapi ya namanya juga rezeki, bisa pergi pas banget udah libur sekolah tapi belum kena harga akhir tahun. Tiket pesawat, dibeli jauh-jauh hari dan untuk menghindari error kaya terakhir ke Bali dimana gw lupa dan ketinggalan pesawat pulang, kali ini e-ticket pesawat gw forward jg ke email Billy. Jadi kalopun *amit-amit* salah lagi, kesalahan ditanggung berdua :D 



Berangkat hari Senin, 19 Des, naik Garuda yang dapet tiket promo. Kapan lagi naik Garuda lebih murah dari Air Asia kan? Huehehehehe. Sampe Bali, ketemu sama orang rental mobil, langsung ke Ubud. Kirain mah ke Ubud sekitar 2 jam ya, karena udah ada tol, ternyata macet banget juga pas mau masuk Ubud. Serasa di Jakarta bok, hari Senin kena macet. Mengandalkan google maps buat nyari hotel, akhirnya sampe juga di hotel sekitar jam 1, pas buat check in. Dikasih welcome drink yang enaaak banget 4 gelas, tapi lupa gw bawa masuk kamar pas anak-anak gak mau minum. Sedih, soalnya enak :p

Hotel kita di Ubud tipenya BnB, bukan hotel berbintang. Karena selain mahal, kita cuma nginep satu malem disini. Jadi yang penting kamar lega, gak spooky, ada kolam renang *penting kalo bawa anak*, dan gak jauh dari Ubud center.



Namanya bawa anak ya, cita-cita dan kenyataan seringkali gak sejalan. Gw niatnya siang sampe hotel, sore mau ngajak mereka untuk liat sawah Tegalallang atau pemandangan khas Ubud lainnya, ternyata mereka gak minat. Fokusnya cuma berenang di hotel, setelah capek istirahat bentar, terus keluar untuk nyari makan. Cuaca juga gak mendukung, karena gerimis dan ujan gede dari sore sampe malem. Akhirnya keluar sebentar, mampir monkey forest tanpa masuk, karena gw ilfeel liat jalannya naik turun dan bayangin gendong si Bibin, foto-foto bentar sama monyet, terus lanjut lagi. Abis itu parkir mobil di deket pura Ubud, jalan kaki, jajan gelato yang kayanya tiap 100m sekarang ada, ngaso sebentar di cafe-entah-lupa-namanya.

Trekking Campuhan Ridge Walk nya sampe sini aja.
Liat tuh yang paling depan dah cembetut :p
 Besok paginya, gw pengin ngajak anak-anak jalan ke Campuhan Ridge Walk, lagi-lagi gagal. Bibin gak mau jalan, maunya digendong. Piye, masa trekking naik turun sambil gendong bocah, encok juga emak bapaknya :D Setelah itupun gak berhasil, gw nyerah dengan cita-cita ngeliat Ubud dan akhirnya jalan ke Seminyak. Hari ke 2 sampe ke 6 kita nginep di Tijili Hotel, Seminyak. Ini boutique hotel yang interiornya gemes banget, lokasi strategis dan gak terlalu mahal.


Abis check in, istirahat bentar karena diluar mataharinya 10, terus sorean dikit jalan kaki ke pantai. Dari hotel ke pantai gak jauh sih, itungan di google maps cuma 450m. Tapi lagi-lagi yaa....anak kicik itu ribut bener gak mau jalan panjang, kakinya pegel, maunya jalan pendek aja, akhirnya pas pulang dia digendong. Sayangnya pas kita di pantai, anginnya kenceng, mulai mendung dan pantainya lagi kotoorrrr banget karena sampah yang dilaut kebawa ke pantai, sedih deh liatnya. Pas kita di Bali kemarin, sepanjang pantai Kuta sampai Kerobokan aneka rupa sampah bertebaran dimana-mana :(

Malemnya kita ketemuan temen Billy yang kebetulan lagi di Bali juga, di Motel Mexicola. Ini tempatnya keren! Begitu masuk dalem situ udah gak kaya di Bali lagi, ruangan besar lega ga pake ac, tapi atapnya tinggi jadi sebenernya gak gerah juga. Makanan mexiconya juga enak banget, walaupun lagu yang diputer lagu mexico gw gak paham, tapi seru lah disitu :D



Tacos