Friday, June 16, 2017

Beli Rumah Indent vs. Ready Stock

Setelah hampir 6 bulan rumah kita dibangun dan mulai masuk tahap finishing, gw ngerasain beberapa keuntungan dari beli rumah indent. Walaupun tahun lalu pas mutusin untuk beli rumah ini agak pusing karena mesti ngontrak dulu sambil nunggu rumahnya dibangun *ngontrak dulu=keluar uang sia-sia* tapi sekarang gw bisa ngelihat hikmahnya beli rumah indent dan nungguin dibangun dari nol.


Ini keadaan awal tanah kita. Di pojokan banget, gak ada kiri kanannya.
Alhamdulillah juga dapet bentuk yang "ngantong'.

Pertama, kita bisa utak-atik layout rumahnya. Jadi, kalo kita beli rumah kan udah pasti luas tanah dan bangunannya berapa. Kalo rumah ready stock, walaupun begitu selesai beli langsung bisa pindahan ke rumah baru, tapi kita akan pasrah dengan lay out dan ukuran ruangan yang udah dibangun oleh developer. Kalo rumah indent, *pengalaman di komplek gw* kita bisa request untuk gedein kamar utama, kamar mandi dll selama gak nambah luas bangunan awal dan gak merubah fasad depan gak kena tambahan biaya. Rumah gw, ukuran kamar anak standarnya 2,5x3m, tapi billy minta supaya digedein jadi 3x3m. Sama kaya kamar utama. Terserah bagian mana yang dikecilin, entah ruang tv atau dapur, yang penting kamar anak ditambah 0,5m. Rumah-rumah tetangga, gw lihat ada yang gedein banget kamar utama, besarin kamar mandi tapi gak pake kamar tidur ART. Lebih fleksibel lah intinya. 

Ini design dari arsiteknya. Karena bentuk tanah gak standar, gak bisa ngikutin bangunan standar.
Standarnya tanah 6x15. Tanah gw, ajaib lah kiri kanan depan belakang gak ada yang sama ukurannya :D
Kedua, adjust finishing sesuai mau kita. Bangun rumah dan finishingnya ternyata banyak banget printilan yang bisa kita adjust sesuai mau kita kalo indent. Contoh, jendela. Kemarin pas mampir untuk  ngecek rumah, billy ketemu sama tukang kusen yang mau masang jendela. Terus ditanya, nanti jendela kalo dibuka mau yang model didorong dari bawah, atau model kupu-kupu yang kebuka kaya pintu. Karena kalo gak ditanya, mereka akan bikin standar yang didorong dari bawah. Kita request yang model kupu-kupu biar banyak angin. Terus kaca samping sliding door belakang, apakah mau dibikin kaca mati atau bisa dibuka. Belum model meja dapur. Meja dapur gw adjust jadi bentuk L yang standardnya cuma lurus aja. Atau beli keramik sendiri buat backsplash dan granit untuk meja beton standar. Mayan lah jadi cakepan dikit dapur akiks :p

Ini foto tanggal 9 Maret. Liat ada kerangka atep aja udah seneng banget.
We finally have roof over our head! Almost. Lol.
Sebenernya kalo ada budget lebih, bisa juga beli keramik sendiri buat kamar mandi. Sayang saat ini fulus lagi mefet buat beli tegel vintage masa kini yang lagi hits :p Jadi kamar mandi kita pasrahin aja ke default keramik dari developer. Heuheuheuheu.

Intinya, walaupun mesti bersabar nungguin mulai dari bobok tanah untuk fondasi sampe nungguin pasang genteng, granit dll, tapi puas. Walaupun beli rumah di kompleks yang notabene ngikutin standar developer, isinya bisa kita adjust sesuai selera dan budget. Coba kalo kita beli rumah yang udah jadi, mau adjust ini itu, pasti bongkar lagi kan. Selain sayang bongkar bangunan yang jadi, plus keluar uang yang pasti gak sedikit. 
Dapur yang dibenerin. Awalnya lurus doang, tapi kok sempit.
Akhirnya dibobok lagi tambahin meja biar jadi bentuk L.
Gw sekarang ngerasain cerita orang-orang yang udah duluan beli rumah. DP rumah itu bikin pusing karena besar jumlahnya, tapi ngisi rumah gak kalah pusingnya sama nyari uang DP. Hahahhahhaa.. Gw sekarang ditahap deg-degan mau ngukur korden. Jendela besar di ruang tamu dan bikin kaca belakang jadi sliding door emang cantik, banyak cahaya dan bagus buat sirkulasi udara. Tapi itu juga berarti mahal bikin kordennya :D Lemari gantung dapur alhamdulillah ada bekas rumah lebak bulus dulu, paling dipotong dikit karena dapurnya dulu model yang manjang, dapur sekarang model L. Tapi jauh lebih hemat daripada bikin baru. Tinggal bikin yang buat bawahnya. Sempet nanya ama tukang kayu, dia kasih harga 3,5jt/m2 untuk kitchen set. Yuuukkk mariiiii :D 
Ini foto diambil minggu lalu. Udah berbentuk rumah rapi.
Tinggal pasang jendela, pintu, dan printillan lainnya. Seeing this pic warms my heart :)
Intinya, walaupun beli rumah indent ada kekurangan seperti mesti nunggu berbulan-bulan, asal developernya terpercaya, banyak juga kok kelebihannya yang bisa bikin kita hemat biaya renov dll dsb :)

Friday, June 2, 2017

Ultah Bibin

Anak cumi yang bubu gemes banget itu, ultah ke 5 tanggal 16 Mei kemarin. Udah resmi bukan balita lagi, walaupun tentu dimata ibunya tetep anak bayi. 


Karena udah sekolah kali ya, banyak temen-temen sekelasnya yang ultah di kelas, jadi dari bulan sebelumnya dia nanya mulu, 'aku ulang tahun berapa hari lagi?'. Pertanyaan itu bak daily alarm di hp, ditanyain tiap pagi pas bangun tidur. Padahal masih bulan April, heuheuheuheu. Tadinya, gw berniat mau ngerayain di kelas, tiup lilin sederhana terus bagi2 KFC. Gak terlalu heboh pake goody bag lala lala. Tapi, mendekati hari ulang tahunnya, kok keadaan ekonomi dalam negeri lagi gak memungkinkan. Ngobrol-ngobrol sama Billy, dia bilang juga tiup lilin di rumah aja lah. Setelah kita tanya anaknya, ternyata yang bikin dia gak sabar banget pengin ulang tahun karena dapet kadonya itu. Bukan tiup lilin di kelas. Okesip.


Jadi ya, curhat sedikit. Belakangan ini gw lagi belajar untuk menekan ego gw sebagai orang tua. Namanya orang tua, apalagi emak-emak, pasti kita pengin yang terbaik buat anak. Kadang, yang terbaik itu berbanding lurus dengan harga. Padahal, anak gw gak terlalu peduli harga or merk. Contohnya, Bebe pas pentas akhir tahun harus pake sepatu item. Manalah ada anak sekolah swasta punya sepatu item, yekaaaannn... Harus beli dulu. Mengingat cuma bakalan dipake sekali, gw titip adek gw beli di pasar pondok labu. Udah dapet sepatunya, Bebe juga suka. Terus pas jam makan siang gw jalan ke Plaza Semanggi, hampiiir aja gw beliin lagi sepatu flat di Payless. Hanya karena gak tega sama Bebe. Bukan karena butuh. Untung telpon Billy dulu, kalo nggak mah udah bablas beli lagi sepatu item :p



Balik lagi ke Bibin, karena yang bikin dia excited adalah dapet kado, gw ama Billy pulang kantor nyari kado buat dia. Kita beliin dia lego *karena lagi seneng2nya main lego bareng anak2 tetangga*, celengan, dan puzzle. Masing-masing kado itu kita bungkus masing-masing, biar keliatannya banyak :D Untuk tiup lilin, gw  beliin cronuts mini JCo. Buat syarat aja itu mah, yang penting dia seneng.

Alhamdulillah dia seneng. Seneng tiup lilinnya, seneng ama kadonya. Emang ngajarin anak hidup sederhana harus dimulai dari orang tua dulu :)