Thursday, February 14, 2013

Insisi Tongue Tie

Kemarin sore, Bibi gw bawa imunisasi ke Puri Cinere. Kenapa ke Puri, gak puskesmas seperti biasa? Soalnya di puskesmas gak ada vaksin HiB yang dianjurkan, heheheheh.. Adanya hanya vaksin wajib. Sementara gw pikir HiB yang untuk radang selaput otak itu perlu (banget). Jadi lah gw pulang cepet dari kantor, jemput Bibi *dan Bebe yang kebetulan udah pulang sekolah*, langsung cuss ke Puri Cinere. Sebetulnya, salah satu alesan gw  periksa ke Puri biar sekalian konsultasi ama dr. Asti Praborini. Beliau ini ahli masalah laktasi dan breastfeeding. Ada temen kantor gw yang sukses relaktasi ama beliau. Terus terang rada khawatir lihat perkembangan berat badan Bibi yang kecil mungil ini. Jadi sekalian dpng, biar gak rugi :D

Sampe rumah sakit, ditimbang berat badannya di umur 9bln kurang 4 hari udah 6kg. Sebenernya sih udah yakin kalo segitu beratnya pasti di bawah garis kurva normal. Tapi gw gak panik karena memang anak gw dua-duanya begitu. Begitu masuk ruang praktek, dr. Asti buka buku imunisasi terus langsung kaget. Gw dan Billy dikasih lihat, bahwa di growth chart perkembangan bayi, berat badan Bibi jauuuh dibawah normal :( Umur 9bln itu minimal banget 7kg, dia hanya 6kg. Jauh kan 1kg untuk ukuran bayi :( :( Abis itu gw diinterogasi. Pertama urusan susu. Karena masih ASI, aman. Lanjut varian MPASI. Gw sebutin semua jenis makanan yang Bibi udah makan. Menurut beliau sih, udah bagus. Kemudian diperiksa......tali lidahnya Bibi. Hasil periksa, Bibi divonis tongue tie dan tentunya disarankan untuk diinsisi. Dipotong sedikit selaput tali lidah bawahnya itu. Kalo gw sih udah banyak baca artikel atau pengalaman ibu-ibu lain yang anaknya diinsisi, jadi gak masalah. Agak khawatir sama Billy, tapi ternyata setelah dijelasin, baba billy pun setuju :) 

Setelah suntik HiB dan campak, Bibi dibawa keluar sebentar untuk nenangin dia abis disuntik dan masuk pasien berikutnya. Udah tenang, Bibi masuk lagi untuk diinsisi. Prosesnya cepet banget. Lebih lama nungguin suster ngambil peralatan dan ngebedong Bibi daripada proses insisinya sendiri. Hanya dioles pake Betadine kumur, terus disemprot cairan yang bikin kebas, lalu digunting. Gak sampe semenit. Setelah digunting, bekasnya diteken pake kasa untuk nahan darah keluar. Gw udah siap-siap mau nyusuin supaya Bibi tenang, tapi ternyata dia gak mau nyusu. Masih ngamuk :p Bolak balik digendong, ditawarin susu, tetep nggak mau. Yang mempan ternyata dikasih mainan di ruang praktek dokternya, huehehehehhehee......

Setelah insisi, gw dirujuk ke poli laktasi untuk belajar senam lidah. Jadi setelah insisi, lidahnya Bibi harus digerak-gerakin untuk mencegah tumbuhnya jaringan baru dan bikin lidahnya nempel lagi. Kalo kaya gitu, ya harus diinsisi lagi. Senam lidah itu sebenernya gampang dan sebentar, cuma karena anaknya udah bisa pecicilan, jadi kudu dua orang yang ngerjain. Satu megangin anaknya, satu yang gerakin lidahnya. Senam lidah ini dilakuin sehari 5x selama 3 minggu sehabis insisi. Di poli laktasi juga dikasih panduan MPASI untuk bayi mulai 6 bulan sampe setahun lebih.

Tadi pagi, gw balik lagi ke dr. Asti untuk periksa bekas insisi. Sengaja izin kantor, karena gak tenang aja rasanya ninggalin Bibi ama mba. Apalagi kemarin mba gak ikut lihat gimana caranya senam lidah. Jadi hari ini datengnya pasukan lengkap. Menghadap bu dokter ada bapak, ibu dan mba pengasuh, wwkwkkwkwkwkk...... Setelah diintip, alhamdulillah bekas insisinya udah bagus :) Yang lama diterangin panjang lebar soal menu MPASI. Apa aja yang harus ada tiap kali Bibi makan besar, gimana caranya ngatur cara masak dan menu makan supaya boost berat badannya, dll dsb. 

Insya Allah setelah insisi ini kenaikan berat badannya lebih bagus, dan mudah-mudahan juga Bibi beratnya bisa masuk ke kurva normal. Kalau pun gak berhasil, mungkin memang ada faktor genetik. Tapi kan setidaknya, semua cara udah dicoba :)

7 comments:

Eternha said...

Hai Bunda,

salam kenal ya bund, pastinya bibi sudah besar ya sekarang.Sampai saat ini gmn keadaan bibi bund apakah tongue tie nya sudah sembuh total dan adakah efek samping setelah insisi? anakku skrng umur 5 bulan dan menderita tongue tie jg. ak mau insisi ke dokter asty, tapi ak masih belum jelas apakah setelah insisi kita wajib kembali lg untuk check up ? Trims sebelumnya

^yaz^ said...

Di puri cinere insici kena biaya brp mba?

baba-bubu-bebe said...

Hai Bunda @Eternha, Alhamdulilah sampai sekarang umur 4 tahun, gak ada efek samping dari insisi. Setelah insisi kayanya wajib ya untuk balik check up lagi, untuk diliat apakah selaput yang diinsisi udah bener-bener putus atau kembali terbentuk. Semoga bermanfaat dan anaknya sehat selalu ya :)

@^yaz^ waduh, jujur aja lupa berapa biayanya. Udah lama banget. Mungkin telepon dulu ke Puri Cinere untuk tanya biaya tindakan berapa sekarang :)

Dienda Siti Rufaedah said...

Hey mom mo nanya...wkt itu bibi d'insisi umur brp?anak sy msh 2,5 bln mank d'diagnosa tongue tie tp sy msh ragu perlu insisi g...krn knaikan berat badanny bagus (1 kg/bln)...oia rewel g ya stelah insisi?

baba-bubu-bebe said...

Mba @dienda Siti Rufaedah, waktu itu kalo gak salah sekitar umur 9 bulan. Kalau umurnya baru 2,5bln dan bundanya gak sreg, mungkin mendingan jangan ya :) kalau rewel setelahnya sih nggak, cuma pas digunting aja.

Permata Bunda Artano said...

hai mom.. bayiku waktu usia 15 hari di insisi tp ga dikasih tau untuk senam lidah dan akhirnya kmrn aku ke dokter lactasi ternyata jaringan bekas tong tienya kebentuk lagi.. besok mau di insisi lagi dengan dr ameetha di cinere skrng usianya 2.5 bulan.. mom senam lidahnya susah ga ya??

baba-bubu-bebe said...

Halo @permata bunda artano, senam lidahnya ga susah kok. Cuma kaya diusap aja bagian bawah lidah yang bekas insisi, supaya ga timbul jaringan baru lagi. Kalo di puri cinere, setelah insisi diajarin cara senam lidahnya utk di rumah :)